Kuliner

Empal Gentong Haji Apud : Kuliner Legendaris di Cirebon yang Bikin Nagih!

empal gentong haji apud cirebn

Ada yang suka Empal Gentong? Makanan yang berbahan dasar usus sapi, babat maupun daging sapi dan dihidangkan dalam sup yang tentunya mengandung kolestrol tinggi ini selalu menggoda perut. Apalagi jika menikmati langsung di daerah asalnya yaitu Cirebon. Makin, mantap.

Saat mudik bulan Agustsu kemarin, aku menyempatkan mampir terlebih dahulu ke Cirebon. Sejenak bertemu dengan Teh Mila seniroku saat kuliah di kota udang tersebut. Sambil mengenang masa-masa kuliah, terlintas Nasi Lengko yang sering menjadi menu sarapan karena harganya aman untuk anak kuliahan. Saat itulah aku mengajak Teh Mila untuk makan malam dengan Nasi Lengko dan Empal Gentong Haji Apud menjadi pilihan kami.

Sungguh malang, saat tiba di tempat makan, Nasi Lengko sudah sold out. Inikah yang disebut jodoh tak sampai, agak nyesek gimana gitu, ya. Berhubung sudah di sana dan perut dalam keadaan keroncong, kami memutuskan untuk pesan Empal Gentong dan Empal Asam. Tambahan lainnya aku memilih Sate Kambing Muda. Apa kabar kolestrol, nih? Hoho.

sate kambing muda

Kuliner Empal Gentong Legendaris di Cirebon

Empal Gentong Haji Apud ini memang lezat, lho. Apalagi yang kuah asem, membuat segar ditenggorokan. Sedangkan untuk sate kambing yang berisi 10 tusuk tersebut tekstur dagingnya empuk dan aroma harum khas sate membuat cacing diperut semakin menggeliat tak sabar untuk menyantapnya. Ah, memang nikmat sekali menu makanannya. So, tidak heran jika ramai pengunjung yang datang silih berganti mengisi meja yang kosong.

empal gentong

Saat pesanan tersaji, di atas meja tersedia acar yang akan membuat rasa Empal Gentong semakin lezat. Ada perbedaan rasa antara makan Empal dengan dan tanpa acar. Apalagi di dalam acarnya sudah ada cabai rawit, sehingga tidak perlu lagi deh ditambah sambal karena rasa pedasnya lebih nikmat dari cabai yang masih utuh. Cobain, deh!

Ngomongin soal rasa, Empal Gentong Haji Apud memang juaranya. Empal dimasak di dalam gentong yang terbuat dari tanah liat dengan kayu bakar. Proses tradisional yang akan menghasilkan kualitas masakan lebih nikmat. Seperti menanak nasi dengan kayu bakar dan di kompor/magic com akan menghasilkan rasa yang berbeda.

empal asem

Sang pemilik, Haji Machfud sudah merintis usahanya sejak aku usia tiga tahun, tepatnya tahun 1995. Dari jualan sederhana, saat ini memiliki dua cabang di Cirebon. Sebuah keberhasilan yang melegenda tanpa mengurangi cita rasa. Pun, dengan harganya yang terjangkau. Satu porsi Empal cukup membayar RP. 23.000. Sedangkan untuk Sate Kambing Rp. 40.000/porsinya. Harga sate kambing muda memang mahal, namun sebanding dengan harganya.

Suasana di Rumah Makan Empal Haji Apud Cirebon

Rumah makan yang terletak di Jl. Raya Tuparev ini adalah salah satu cabang yang terbilang memiliki fasilitas lengkap. Tempat makan untuk pengunjung sangat nyaman dengan meja dan kursi yang memanjang. Datang ramai-ramai ke sini dengan keluarga besar atau teman bakalan lebih asyik. Bisa beli banyak menu jika banyak orang, walau tetap menu utamanya jangan sampai terlewat.

Di bagian dalam tempat makan terdapat musala yang tidak begitu luas, namun tetap nyaman untuk beribadah. Tersedia mukena untuk kaum hawa. Sedangkan untuk tempat wudu berada tepat di samping depan musala.

Di bagian depannya sendiri adalah lahan parkir yang tidak begitu luas, sehingga jika parkiran penuh harus memarkirkan kendaraan di tempat lain. Biasanya di pinggir jalan yang masih dekat dengan tempat makannya. Jika, mendapatai kondisi seperti ini, sebaiknya perhatikan tempat yang akan dijadikan lahan parkir tidak mengganggu kendaraan lain dan pengguna jalan tersebut.

Yang lagi di Cirebon, bolehlah mampir ke salah satu kuliner legendaris ini. Berikut ini alamat rumah makan rintisan Haji Apud:

Empal Gentong Pusat
Jl. Ir. H. Juanda Battembat Kabupaten Cirebon.
Tlp : 0231 21105

Cabang Trusmi
Komplek Pasar Batik Trusmi Jl. Otista Plered Cirebon

Cabang Tuparev
Jl. Tuparev No. 43B Kota Cirebon
Tlp: 0231 202386

Tentang Penulis

Pecinta coklat / buku/ Sedang mengejar mimpi untuk keliling Indonesia. Blog ini merupakan salah satu wadah menuangkan kisah-kisah perjalananku.

(34) Komentar

  1. Mba, dulu aku kecil tinggal di Majalengka sebelum ke Cirebon jadi sudah khatam makanan Cirebon apalagi nasi lengko ya ampun sampe berjanji dalam hati ga mau makan lagi saking bosannya kalau mendiang ibu ga masak suruh ke Warung yang ada menu nasi lengko 😀

    kalau empal gentong emang enak banget jadi kangen nih makan ini tapi belum pernah aku makan di haji apud

    1. Waktu aku kuliah juga sempat bosan Mba, nasi lengko lagi, nasi lengko lagi, tapi sekarang aku kangen. Hiks.

  2. Kalau menikmati kuliner Empal Gentong Haji Apud bareng keluarga atau rame-rame, pasti juga lebih enak ya mbak. Dan itu empalnyaa bikin kampung tengah teriak ingin diisi amunisinya mbak hehee.
    Makasih sharingnya Mbak ^_^

    1. Rame-rame memang lebih seru, Mba, bisa pesan banyak menu juga.

  3. Maknyus banget lah makan empal Genting apalagi di kitanya lgs. Biasanya para pendatang nyari banget ya kulineran khas Cirebon

    1. Yes, Mba. Wisatawan pasti cari yang khas dari Cirebon dan Empal Gentong salah satu rekomendasi yang wajib didatangi.

  4. Aku tuh baru sekali ke Cirebon dan di sana pula pertama kalinya kenal Empal Gentong dan langsung sukaaa banget. Sayangnya gak suka jeroan, jadi pasti pilih daging aja.

    1. Enak kan ya, Mba empalnya. Ada yang khusus dagingnya, Mba.

  5. Yummyyy!
    Kalo ke Cirebon, ga boleh melewatkan kuliner satu ini
    Rasanya endeusss pol!

    1. Betul, mba. Kalau ke Cirebon silahkan mampir.

  6. Salah satu kuliner khas cirebon yang bikin ngiler ya empal gentong ini. Ini termasuk yang terenaknya ya makan di sini

    1. Betul, Mba Farida. Paling maknyus.

  7. Endeus banget ini Maak, barutau kalau cabangnya ada beberapa. Cuma pernah nyobain yg paling atas

    1. Ada dua cabang Mba. Maklum Empalnya memang nikmat.

  8. Aku belum pernah makan Empal Gentong. Tapi itu keliatan kental banget ya. Aku malah tertarik sama Empal Asemnya karena bening tapi kelihatan segar. Semoga nanti bisa coba deh

    1. Yang Empal Gentong tidak kental Mba, cuman warnanya memang kuning. Empal Asem memang segar.

  9. Belum pernah nyobain langsung di Cirebon, jadi ya baru kenal rasa Empal Gentong a la Jakarta. Kalau kata suamiku sih ya kalah jauh sama Haji Apud. Kata dia cita rasanya memang beda. Habis baca postingan ini perutku kemruyuk, Mbak.

    1. Hehe… beda daerah, beda rasa.

  10. Aku naksir empal gentomgnya…,seger banget kelihataannnya. Dipartnerin nasi yang masih mengepul…asyik banget

    1. Mantap itu, mba. Bikin laper.

  11. wah jadi kangen pengen main ke cirebon lagi. empal gentongnya bikin kangen. waktu di sana ga bosen2 makan empal gentong plus nyobain empal asem juga

    1. Hayu Mba main ke Cirebon lagi. Emang lezat empal tuh.

  12. waktu ke Cirebon aku juga ngerasain empal gentong ini, emang enaaak!! :))
    dan katanya emang empal gentong ini yg paling endeuus di Cirebon

    1. Betul Mba Olin, pasti kalau ke Cirebon rekomendasi empalnya punya Pak Haji Apud. Ada beberapa yang lumayan populer juga, tapi yang satu ini mah memang melegenda.

  13. Duh jadi kangen makan Empal Gentong, aku dulu pernah sekali berkunjung ke Cirebon. Empal Gentong dan Nasi Jamblang adalah makanan yang aku cari-cari disana. Nah, ini bisa jadi rekomendasi kalau kapan-kapan bisa main ke Cirebon lagi. Oh iya, kalau aku ke Cirebon aku juga selalu beli sirup Tjampolan:)

    1. Silahkan mba, kalau ke Cirebon lagi mampir ke Empal Gentong Haji Apud. Nasi Jamblangnya juga enak.

  14. RachmanitaA menulis:

    Dulu aku kira empal gentong ini sejenis soto ternyata rasanya beda ya dan unik pas aku coba ke cirebon itu

    1. Betul, beda mba. Temenku juga ngiranya soto.

  15. Empal asemnya, dari fotonya aja udah kelihatan kalau seger gitu. Duh jadi laper malam-malam gini.

    Saya belum pernah makan empal gentong, dulu pas jadi anak kost, suka masak mie instan rasa empal gentong sama mie kocok. Di Malang sini, nggak pernah nemu mie instan rasa itu

    1. Nah, kalau mie aku dulu sering mba. Setiap rasa aku cobain. Hehe.. Monggo mba cicipi Empal gentongnya langsung.

  16. Whaaawww fotonya bikin kelaperan nih malam-malam begini. Saya lebih sukanya sate kambing muda, sih. Tapi nggak tau ya kalau sudah mampir ke Rumah Makan Empal Haji Apud. Semoga bisa main-main ke Cirebon, trus nanti mampir deeeh. Thanks rekomendasinya ya Mbak 🙂

    1. Itu saja aku pesan sate, karena doyan banget sama sate kambing muda. Padahal dari Empalnya saja, kolestrol sudah banyak.

  17. Aaaah, jadi kangen pengen ke Cirebon lagi.
    Ku suka makan empal gentong Haji Apud ini, pertama kali sampai nambah lho 🙂
    Dan sepertinya, empal gentong di tempat lain, kurang oke.

    1. Banyak yang bilang seperti itu mba Indah. Punya resepnya khusus deh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.