10 Cara Mengidentifikasi Resiko Bahaya di Tempat Kerja

Tomoyo Rin

K3
identifikasi resiko bahaya di tempat kerja untuk keselamatan karyawan

Implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) harus dimulai dengan identifikasi resiko bahaya di tempat kerja. Mengidentifikasi bahaya untuk mengurasi resiko terjadinya hal-hal yang bersifat bahaya dan melakukan pencegahan dengan tepat.

Setiap resiko tentu karena adanya sebab dan akibat yang sebetulnya bisa untuk ditangani dalam mengurangi resiko bahaya yang timbul dalam setiap pekerjaan. Itulah mengapa identifikasi sebagai langkah penting dalam upaya pencegahan kecelakaan dan penyakit terkait pekerjaan.

Baca Juga: Pengertian dan Tujuan Keselamatan Kesehatan Kerja

Contents

Cara Identifikasi Resiko Bahaya di Tempat Kerja

Berdasarkan Occupational Safety and Health Administration (OSHA) terdapat dua unsur kritis dalam implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Kedua unsur tersebut yaitu Identifikasi Bahaya dan Penilaian Risiko.

Identifikasi bahaya adalah suatu upaya dalam mencari tahu, mengenal, dan memperkirakan potensi bahaya di tempat kerja yang meliputi banyak aspek. Seperti penggunaan peralatan, prosedur kerja, atau selama proses bekerja.

Sedangkan penilaian risiko berkaitan dengan proses penilaian terhadap suatu risiko dengan cara melakukan perbandingan tingkat dan kriteria risiko. Umumnya berdasarkan risiko yang telah ditetapkan sebelumnya sehingga dapat menentukan prioritas dalam pengendalian bahaya yang teridentifikasi.

Adapun cara melakukan identifikasi resiko bahaya di tempat kerja, yaitu:

cara efektif mengidentifikasi resiko bahaya di tempat kerja saat bekerja

1. Mengumpulkan Informasi Bahaya dengan Pengamatan di Lapangan

Cara efektif dalam mengumpulkan informasi bahaya di tempat kerja yaitu dengan melakukan pengamatan langsung di lapangan. Hal yang dapat dilakukan yaitu meninjau setiap area kerja, identifikasi alat, mesin, dan material yang digunakan apakah ada potensi resiko cedera atau kerusakan.

2. Meninjau Dokumen Panduan Kerja

Setiap pekerjaan tentu ada panduan kerja yang harus dipatuhi, misalnya dalam penggunaan mesin akan ada panduan manual pengoperasian untuk dipahami karyawan yang bertugas. Atau penggunaan produk kimia dengan membaca dan mempelajari dokumen Safety Data Sheet (SDS).

Umumnya panduan kerja harus ada di setiap bagian bidang, mulai dari manajemen SDM, Produksi, Engineering, dan lainnya. Terutama pada bagian bidang yang menggunakan peralatan dengan resiko bahaya tinggi.

3. Melakukan Inspeksi Secara Berkala

Resiko bahaya bisa terjadi kapan saja, sehingga perlu dilakukan inspeksi secara berkala. Misalnya melakukan pengecekan terhadap peralatan mesin apakah masih layak atau perlu ada perbaikan. Begitu juga dengan peralatan pendukung lainnya, seperti kelistrikan, kelayakan APD, alat transportasi, kegiatan kontraktor dan subkontraktor, serta inspeksi menyeluruh pada setiap area kerja.

4. Melakukan Konfirmasi Langsung dengan Karyawan

Berbicara langsung dengan karyawan yang bekerja di lapangan memberikan informasi jelas terhadap resiko bahaya baik yang terlihat maupun tidak. Dapatkan informasi mendetail mengenai proses kerja, kondisi peralatan, dan sebagainya.

5. Identifikasi Terhadap Bahaya Kesehatan

Selain melakukan identifikasi terhadap peralatan yang memungkinkan resiko cacat fisik, maka hal yang tidak boleh terlewatkan yaitu bahaya bagi kesehatan. Identifikasi ini meliputi ada atau tidaknya paparan bahaya terhadap alat atau produk yang karyawan gunakan.

Umumnya berkaitan dengan produk kimia, baik itu pelarut, cat, pembersih, maupun zat beracun lainnya untuk kebutuhan produksi. Cara identifikasi yaitu cek SDS produk, kelengkapan APD, hingga lakukan rekam medis bagi setiap karyawan yang bertugas.

6. Gunakan Checklist Keselamatan

Menggunakan checklist keselamatan dapat membantu dalam mengidentifikasi resiko bahaya secara sistematis. Checklist ini dapat mencakup aspek-aspek seperti kondisi fisik tempat kerja, peralatan pelindung diri yang diperlukan, prosedur kerja, dan pemeliharaan fasilitas.

7. Tinjauan dan Investigasi Kecelakaan yang Terjadi

Mengidentifikasi bahaya tidak hanya sebelum adanya insiden. Dalam prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) harus melakukan investigasi terhadap kecelakaan yang terjadi.

Dari investigasi dapat mempelajari cara efektif untuk tidak terjadi insiden berulang. Ini juga membantu perusahaan untuk melakukan identifikasi terhadap pola dan resiko bahaya di tempat kerja, sehingga dapat mengambil langkah mencegah lebih lanjut.

8. Meninjau Proses Kerja dan Denah Tempat Kerja

Menganalisis proses kerja dan denah tempat kerja dapat membantu mengidentifikasi potensi bahaya. Ini termasuk evaluasi peralatan, penataan tempat kerja, serta perubahan atau penambahan pekerjaan baru yang dapat mempengaruhi keselamatan dan kesehatan karyawan.

9. Identifikasi Terhadap Situasi Darurat

Aktivitas non-rutin, seperti perbaikan dan pemeliharaan termasuk ke dalam situasi darurat yang dapat memicu berbagai resiko bahaya di tempat kerja. Sebelum melakukan aktivitas non-rutin pastikan untuk melakukan identifikasi adanya bahaya yang timbul bagi pekerja maupun karyawan lain.

Buat rencana perbaikan maupun pemeliharaan dengan teliti dan mencantumkan identifikasi bahaya yang kemungkinan terjadi. Lakukan beberapa penanganan dengan menyediakan peralatan tanggap darurat untuk situasi darurat.

10. Mengelompokkan Sifat Bahaya

Lebih baik mengelompokkan sifat bahaya yang memicu terjadi insiden di tempat kerja. Tujuannya dapat memudahkan identifikasi, cara penanganan, dan pencegahan yang efektif. Ini juga dapat menjadi panduan terhadap tindakan pengendalian sementara dengan mengutamakan risiko bahaya yang paling tinggi.

Dengan melakukan identifikasi resiko bahaya di tempat kerja secara terstruktur maka dapat menciptakan lingkungan kerja yang aman bagi karyawan. Mendukung juga kesejahteraan dan produktivitas karyawan selama bekerja.

Tentu hal tersebut tidak hanya menjadi tanggung jawab perusahaan, dalam prosedur K3 kesadaran karyawan terhadap resiko bahaya di tempat kerja juga sangat penting. Untuk mengimplementasi tindakan pencegahan maka perlu kesadaran setiap karyawan dengan mengikuti pelatihan secara berkala.

21 pemikiran pada “10 Cara Mengidentifikasi Resiko Bahaya di Tempat Kerja”

  1. Keamanan dan keselamatan dalam pekerjaan lapangan penting untuk diperhatikan. Tak jarang kita dengar kecelakaan kerja karena kurang paham situasi dan kondisi di lapangan.

    Balas
  2. Dulu, pas aku kerja di perusahaan kontraktor gitu sering banget denger tentang K3. Menurutku kalo kita bisa identifikasi resiko bahaya di tempat kerja lebih dulu, kemungkinan untuk terjadinya resiko utk karyawan jd lebih kecil. Pelatihan k3 ini juga ga bisa sembarangan org yg dapet, bener2 harus yg ahli juga dibidangnya.

    Balas
  3. K3 emang sepenting itu. Karena berkaitan dengan nyawa manusia. Bahkan sekelas industri FnB aja K3 nya bener2 detail banget. Thanks for sharing kak

    Balas
  4. wah, ternyata penting juga ya mengetahui apa aja cara mengidentifikasi K3 di tempat kerja. aku baru melek banget karena memang gak kerja di kantor atau lapangan setelah baca postingan kamu, kak. thank you so much ya udah sharing hal ini, it helps a lot

    Balas
  5. Ini penting banged sich ya, terutama bagi pekerja yang banyak berhubungan dengan mesin atau alat-alat berat, suka ngeri kalo ada berita yang berhubungan dengan ini. Huhuhuu, semoga makin ditingkatkan awareness nya di negara kita, Aamiinn

    Balas
  6. Dulu di kantor ku di Telkom juga ada nih tentang k3 seperti nya memang di khususkan untuk pekerja lapangan yaa mom. Bismillah semoga kita aware pd keselamatan kerja. Aamiin

    Balas
  7. Wah, membantu banget nih pembahasannya buat yang masih awam tentang K3. Makasih banyak ya kak atas sharingnya. Aku izin share buat aku bagikan ke teman-teman ya kak☺️

    Balas
    • Aku teringat adekku yang kerja dibagian lapangan perusahaan listrik. Aku selalu mengingatkan dia terkait keselamatan kerja. Saat baca tulisan ini, aku dapat referensi tambahaan, aku akan infokan ke adekku ah.

      Balas
  8. Banyak banget emang risiko bahaya di tempat kerja dan K3 memang penting banget untuk keselamatan pekerja. Aku baru ngeuh kalau indetifikasinya bisa dengan nanya langsung ke pekerja juga

    Balas
  9. Setuju banget nih sama artikelnya kak. Kadang kita suka lupa mantau hal² apa yang jadi resiko di tempat kerja. Kadang hal² kecil bisa jadi bahaya besar kalau sampai lupa kita indikasi. Thanks for sharing ya kak

    Balas
  10. prosedur K3 dalam dunia kerja dan industi enggak bisa diabaikan ya, mbak. checklist keselamatan biasanya ada pembaruan sesuai kondisi. semoga aman-aman selalu dalam bekerja, ya.

    Balas
  11. Betul sekali kak Mengidentifikasi bahaya tidak hanya sebelum adanya insiden. Dalam prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) harus melakukan investigasi terhadap kecelakaan yang terjadi.

    Balas
  12. Pengawasan terhadap prosedur K3 dalam dunia kerja dan industi memang penting dan jadi bagian yang utama. Apalagi menyangkut kondisi para tenaga kerja. Pastinya dimanapun bekerja, menjaga kehati-hatian itu faktor yang tidak bisa diabaikan begitu saja.

    Balas
  13. Jadi ingat waktu pernah kerja lapangan dulu penting banget mengetahui berbagai kemungkinan terjadi di lapangan. Jadi kudu belajar tentang K3 sebelum terjun langsung ke field kerja mbak.

    Balas
  14. Ditempat saya kerja, sudah bebebrapa kali kecelakaan kerja. Pernah sekali ada yang wafat. Keselamatan kerja sangat penting, 10 cara indentifikasi resiko kecelakaan kerja ini sangat penting di terapkan di setiap perusahaan, agar target zero work accident tercapai.

    Balas

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.